Throw away my SKIN CARE in one day



2018 dibuka dengan perjalanan yang sangat panjang. Waktu sangat cepat berputar ya, tiba-tiba udah mau Maret aja.

Banyak banget cerita yang tiba-tiba muncul diakhir tahun 2017. Tidak pernah menyesali semua yang terjadi, malah bersyukur banget. Kalau kata orang bijak, kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda. Akhir tahun lalu, tepat saat memasuki Desember 2017 saya membuang semua skin-care++ yang suka dibeli (alhamdulillah untung FTE SK-II udah habis sebelum memutuskan tahap ini hehe). Bukan tipe cewek yang selalu beli skincare yang coba ini dan itu, tapi prefer menggunakan krim dokter. Alasannya karena bisa di kontrol dan nanya ini itu dengan detail, selain itu gak tega sama kulit kalau harus cobain produk X,Y,Z satu-satu untuk cek mana yg cocok. Tapi poin negatifnya, rata-rata krim dari dokter itu sedikit keras (sedikit tanpa mengumpulkan data, karena tergantung jenis kulit ya) dan ketergantungan

Alhamdulillah, dari jaman pertama pake krim dokter kulit saya termasuk kulit badak. Mau dikasih level dosis berapa aja gak pernah ada efek yang menyiksa seperti kulit merah, perih kalau kena air, dll, seperti yang dialami oleh temen-temen saya. Jadi untuk point nomor 1 (sedikit keras) bisa ditoleransi oleh kulit secara visual. Kenapa secara visual? karena saya gak tau secara internally didalam tubuh saya efeknya seperti apa. Sedangkan untuk point ke-2 (ketergantungan), ini bener-bener gak enak. Kalau udah males dan berhenti pake selama sebulan, maka semua usaha selama ini akan sia-sia. Kulit bakalan balik ke kondisi awal saat sebelum semua proses per-skin-care an ini dimulai. Lepas dari skincare memang susah tapi bukan berarti tidak bisa kalau sudah ada niat yang kuat. *bijak 

Tips terbaik supaya bisa lepas dari krim dokter adalah NIAT. Bagian ini emang susah, dulu saya pernah berhenti sekali, terus 1/2 tahun kemudian malah tergiur untuk mencoba kembali karena efek pulang liburan berturut-turut. Panas dan kebakar, jadi gak tega kalau ngaca HAHA. Niat terbesar waktu itu muncul ketika saya ditakut-takut-in sama dokter syimelekete kalau nanti lump nya bisa kenapa-napa. Ini adalah salah satu cerita akhir tahun yang luar biasa. Karena tidak ada cobaan yang melebihi kemampuan umatnya. Jadi jangan panik, karena saya udah gak panik. *statement terbaik hehe

FYI, saya membuang skin care yang terdiri dari : sabun cuci muka, krim siang, krim malam, terus ada 2 krim yang harus di combine sama krim siang dan malam, home peeling yang totalnya ada 3, 1 buah skincare yang dibeli di onlineshop, dll yang kalau dingat bakalan pusing pala barbie. Saking kerennya (hehehe keren bgt lah), skin care nya masih dalam keadaan dipakai baru seupil karena baru "restock" (bahasa online shop bener nih). 

Semua barang-barang ajaib itu saya buang di totebag super unyu a.k.a totebag jualan sendiri di @novella.stationery (instagram). Sebenernya postingan ini ditulis karena, hmmmmmmmmm

Saat beres-beres 2 hari yang lalu (Februari 2018), saya nemu totebag yang kelelep ditas yang gak pernah dibuka. Awalnya penasaran ini tas apaan kok isinya banyak banget. Ternyata pemirsa, itu adalah skin care yang dibuang saat Desember 2017. LOL ini super fix, mungkin hati ini tidak tega, padahal niat hati mau buang ke tong sampah kosan. HAHAHAHA. Tapi udah dibuang kok, gak mungking juga kan dipake lagi udah berubah warna jadi kuning yang artinya sudah terkontaminasi bakteri/jamur. #kelakuan

Kebetulan saya memang punya asalan yang sangat kuat. Sepertinya sugesti ini bisa dicoba "kalau skin-care itu tidak baik digunakan untuk wanita yang sedang menjalani program kehamilan/sedang hamil, terus kenapa saya harus pakai?". Mantra ini pernah ampuh saya gunakan saat mau berhenti menggunakan krim dokter beberapa tahun sebelumnya. Dokter pasti kasih tau kok, kalau krim yang tersebut harus dihentikan saat hamil/wanita yang menjalankan program kehamilan. Nah berarti emang ada efek sampingnya kan. 

Support orang terdekat, hal ini juga penting setelah NIAT. Jujur aja, kulit akan mengalami perubahan kalau berhenti menggunakan krim dokter. Seperti poin 2 yang saya sebutkan diatas yaitu ketergantungan. Butuh support supaya kita makin dan tetap PD walau pun gak pake krim-krim an. Seperti kata orang bijak didunia kecantikan kalau yang alami memang butuh waktu yang lamaaaaa , terus sedihnya bisa aja emang gak cocok dikulit. Jadi harus trial and error. 

Jadi apa skin care yang digunakan saat ini ?
Yang namanya perawatan kulit itu penting. Untuk diri sendiri ya bukan untuk orang lain. Karena orang lain gak akan pernah puas terhadap apa yang kita beri. Dikasih A, nanti bakalan di challenge untuk B, dst. 

Rangkaian skin care per tahun 2018 adalah : 
Sabun cuci muka, awalnya coba wardah karena branding ke-halal-an nya, tapi ternyata gak cocok sama wardah. Muka jadi perih-perih. Akhirnya saya pakai Cethapil.

Masker 1 x seminggu, brand yang saya pilih adalah Innisfree karena alami (katanya). Ada 2 jenis yaitu masker lumpur + sheet mask

Sleeping mask, selama 2 bulan ini pake sleep mask gratis yang didapat dari Innisfree karena beli sheetmasks banyak, hehe. Karena sudah habis, sekarang menggunakan Laneige sleeping mask. Intinya saya prefer yang Aqua based

Sunblock, merek skin aqua

Totol jerawat, biasanya setiap jerawatan saya pakai toner2 an, dulu suka banget sama SK-II, sekarang lagi pakai Betadine cair yang harganya 30k saja,  jauh lebih murah dari FTE nya SK-II dengan hasil yang sama. Tuh, cucok meong kan. 

No foundaition, cuma pake bedak yang beli di drugstore terdekat. Fit me, maybelline

Udah itu aja. HAHAHAHA. 

Pola makan, merubah pola makan dengan makan sayur super banyak setiap hari, nyetok di kulkas.

Olahraga, ini wajib banget pemirsa, minimal 3 kali seminggu. Tiap hari dikamar habis bangun pagi pakai video youtube. 

Positive thinking, ini akan membantu mencerahkan kulit dan mencegah jerawat hina dan nista HAHA

Air wudhu, rajin solat sunat aja, biar semakin rajin wudhu artinya makin rajin kena air = cuci muka = menghapus semua noda-noda bekas naik grab/gojek.


Semoga membantu, 


Love,
Novella



No comments:

Post a comment

Instagram